Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Prosedur Kerja Pelayanan Sepeda Motor

Prosedur Kerja Pelayanan Sepeda Motor

Prosedur Kerja Pelayanan Sepeda Motor - Pekerjaan pelayanan (service) sepeda motor bervariasi mulai dari yang sangat sederhana sampai kepada yang rumit. 

Namun pelayanan sepeda motor yang rumit sekalipun tidak akan melebihi enam langkah yakni: mengukur (measuring), membongkar (disassembling), perbaikan (machining), memasang kembali yang baru atau hasil perbaikan (reassembling), dan penyetelan. Enam langkah ini dapat diuraikan seperti di bawah ini. 

a. Pengukuran (measuring) 

biasanya dilakukan dengan alat ukur seperti feeler gauge, caliper, micrometer, depth and small hole gauges dan dial indicators. Namun dalam praktek, mata, telinga dan penciuman merupakan indera manusia yang digunakan untuk mengukur. 

Bila asap gas buang terlihat hitam tebal bisa disimpulkan bahwa pembakaran tidak sempurna. Gas buang yang mengeluar-kan bau yang tajam dan tidak sedap merupakan ukuran sensori bahwa sudah terjadi sesuatu misalnya dinding silinder sudah aus, atau ring oli sudah aus. 

Batery yang sudah lemah diketahui dari ampermeter, voltmeter atau battery liquid tester. Telinga juga dapat digunakan untuk mendengarkan kebisingan atau suara yang tidak normal. Pada sepeda motor, tekanan kompresi diukur dengan compression tester. 

Hasil dari pengukuran akan menjadi petunjuk bagian mana yang harus dikerjakan, dan ini merupakan langkah pertama bagi teknisi untuk mengambil langkah-langkah selanjutnya. 

b. Membongkar (disassembly) 

atau membuka bagian yang akan diperbaiki. Ada kalanya bagian yang dicurigai memerlukan perbaikan tidak dapat langsung dibuka, tetapi harus dibuka bagian lain untuk sampai pada bagian yang akan diperbaiki. 

Misalnya, bila anda curiga bahwa katup tidak bekerja dengan baik, maka lebih dulu dibuka adalah kepala silinder. Pekerjaan membuka harus dikerjakan hati-hati dan bagian yang dibuka ditempat pada tempat tersendiri atau panci. 

Pada waktu membuka ingat posisi dan tempatnya. Bila perlu diberi tanda untuk diingat pada waktu pemasangan kembali. 

c. Langkah perbaikan (machining) 

yaitu melakukan pembersihan, penyetelan dan perbaikan. Bila tidak bisa diperbaiki atau akan lebih baik diganti baru, maka pekerjaan selanjutnya adalah mempersiapkan pemasangan kembali. 

d. Pemasangan kembali (reassembly) 

dikerjakan dengan urutan terbalik dari membongkar. Posisi bagian yang dibongkar dikembalikan secara benar. Bila pada pembongkaran ada seal atau perapat atau baut yang lecet pada waktu dibuka maka pada pemasangan kembali bagian tersebut sebaiknya diganti baru. 

Bila ada baut yang dikencangkan, jarak platina, kelonggaran katup, dan jarak elektroda busi haruslah mengacu pada standar spesifikasi kendaraan. 

e. Pekerjaan kelima 

adalah memastikan bahwa semua sudah terpasang dengan benar dan siap untuk distel dan diuji coba. Sebelum mesin dihidupkan, maka semua bagian yang bergerak harus digerakkan atau diputar dulu dengan tangan. Sesudah dirasakan semua bergerak dengan lancar barulah mesin dihidupkan secara stasioner. 

f. Langkah terakhir adalah uji coba jalan (running test)

Teknisi harus mampu menentukan apakah pekerjaan sudah dapat diselesaikan dengan baik. Semua bagian haruslah disesuaikan dengan standar baku, sesuai dengan spesifikasi yang dikeluarkan pabrik pembuat kendaraan.

Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Prosedur Kerja Pelayanan Sepeda Motor"