Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Alat Pembongkar Servis Kendaraan

Alat Pembongkar Servis Kendaraan - Alat pembongkar (remover) adalah alat khusus (SST) yang dipakai untuk melepas atau membongkar komponen seperti bearing, sil oli (oil seal), bushing, dan sebagainya. Contoh SST pembongkar adalah bearing remover, puller, bearing separator, dan sebagainya. 

Sedangkan replacer adalah alat yang dipakai untuk memasang atau mengganti. Kedua kategori alat tersebut dalam penggunaannya harus disesuaikan dengan ukuran bagian yang akan dikerjakan.

1. Bearing puller attachment 

Alat Pembongkar Servis Kendaraan
Bearing Splitter adalah puller khusus yang didesain untuk melepas bantalan yang berada pada posisi tidak dapat dijangkau oleh kaki puler biasa. Bantalan ini dapat dilepas dengan cara bearing spliter dipasang sedemikian rupa hingga memisahkan bantalan ini. 

Keraskan baut pengikat bearing spliter hingga mendesak bantalan lepas dari tempatnya. Bearing puller attachment terdiri dari dua bagian, yang dihubungkan oleh dua bolt. Kedua bagian ini memiliki bentuk setengah lingkaran dengan bagian tengahnya dibuat lebih tipis. 

Bagian pinggir yang tipis ini dipasang di bawah bearing dan diatur peletakannya oleh dua bolt. Setiap bagian memiliki lubang yang digunakan untuk memasang push puller. Attachment juga memiliki groove di dalamnya sehingga puller dengan dua jaw dapat dihubungkan. 

Bearing puller attachment memiliki banyak ukuran sesuai dengan diameter bearing terbesar, yang dapat dilepaskan dengan aman. Bearing puller attachment digunakan untuk melepaskan bearing, yang telah ditekan masuk di dalam shaft. 

Attachment ini harus digunakan dengan sejumlah puller lainnya, baik puller dengan dua atau tiga jaw atau dengan push puller. Bearing puller attachment ditempatkan pada posisinya di bawah bearing dan diatur agar dapat terpasang dengan pas. 

Puller dengan dua atau tiga jaw kemudian dihubungkan untuk menarik bearing dari shaft. Apabila push puller digunakan, pasanglah arm dari push puller pada bearing puller attachment sebelum dihubungkan ke cross block pada push puller. 

Untuk semua aplikasi puller, selalu gunakan safety glass. Pastikan untuk menggunakan bearing puller attachment dengan diameter yang cukup untuk bearing. Bentangan (spread) puller harus disetel sehingga arm berada pada posisi tegak lurus dengan part yang akan ditarik. 

Pastikan bahwa bagian ujung arm dipasang dengan aman pada bearing puller attachment. Untuk push puller, diameter puller shaft minimal setengah dari diameter shaft yang akan ditarik. Pastikan bahwa bolt yang digunakan untuk pengaturan telah mengencangkan attachment pada bearing sebelum menariknya. 

Perawatan 

Jagalah kebersihan attachment dari kotoran dan oli. Periksa apakah ada bagian pinggir permukaan dalam yang aus. Setelah selesai melakukan pemeriksaan pada tool, simpanlah di tempat penyimpanan yang aman.

2. Puler Perapat Oli (Oil Seal Puller) 

Puller jenis ini berfungsi melepas perapat oli pada transmisi, poros belakang (pada kendaraan roda empat) dsb. Kaki (jaw) puller jenis ini dibuat dengan bentuk khusus untuk dapat menegeluarkan perapat oli (oil seal)yang dipasangkan.

Puller dimasukkan pada tempat pemasangan perapat oli, atau kaki (jaw) puller pada posisi yang benar, kemudian lepas perapat oli.

3. Puller Bantalan Pilot (Bearing Cup Puller) 

Alat Pembongkar Servis Kendaraan

Bearing cup puller atau disebut juga pilot bearing puller digunakan untuk menari bearing dari bagian tengah bearing atau bearing yang terpasang pada lubang/silinder. Bearing cup puller mirip dengan puller dua jaw namun jaw pada bearing cup puller ditahan oleh adjusting screw. 

Jaw menahan di dua tempat. Jaw dari bearing cup puller dapat bergerak ke luar dan ke dalam sepanjang rod. Jaw dihubungkan melalui celah pada brace ke bawah ujung jaw. Brace / cross block, adalah sebuah balok logam dengan dua celah untuk tempat jaw. 

Forcing scew menembus bagian tengah cross block. Lubang pengatur untuk bolt jaw memberikan tiga posisi pengaturan yang berbeda. Jangkauan puller dapat diubah apabila menggunakan ukuran jaw yang berbeda. 

Bearing cup puller digunakan untuk melepaskan part dari lubang dan di tempat dengan ruang terbatas dimana puller lain tidak dapat digunakan. Bearing cup puller melepaskan part, yang telah ditekan dalam posisinya. 

Puller dipasang setelah jaw diatur sesuai dengan part. Adjusting screw diputar untuk menahan jaw di tempatnya dan step plate atau centring plate digunakan sebagai permukaan kontak untuk forcing screw. 

Putarlah forcing screw sampai permukaan jaw yang dicengkeram terpasang kuat pada part. Pasang wrench pada drive unit dan putarlah clockwise. Saat forcing screw diputar, bearing cup puller akan menarik bearing atau part. 

Untuk semua aplikasi puller, gunakan selalu safety glass. Pastikan untuk menggunakan puller dengan jangkauan dan bentangan yang benar. 

Bentangan yang terlalu kecil dapat menyebabkan jaw terlepas dari komponen dan menyebabkan kerusakan pada tool atau komponen atau bahkan menimbulkan kemungkinan terjadinya cidera terhadap operator. 

Bentangan harus sama atau lebih besar dibandingkan dengan ukuran part yang akan ditarik. Jangkauan harus diatur sehingga jaw dapat mencengkeram dengan pas. Pastikan bahwa jaw berada dalam posisi yang baik untuk penarikan secara lurus.

Perawatan 

Bersihkan puller dari kotoran dan oli. Periksa apakah terdapat keausan yang berlebihan pada bagian ujung jaw dan pada drive unit dari forcing screw. Gantilah jaw apabila sudah terlalu aus demi penggunaan yang aman. Periksalah nut dan bolt apakah aus. Setelah selesai memeriksa puller, simpan di tempat penyimpanan.

4. Universal Puller

Alat Pembongkar Servis Kendaraan

Puller dengan tiga jaw memiliki jarak yang sama. Masing-masing arm dipasang pada suatu bagian logam, yang digunakan untuk menghubungkan arm dengan bagian tengah. Bagian tengah dikenal sebagai ”ear.” 

Engsel pada kedua ujung ear dihubungkan ke arm dan bagian tengah. Screw (forcing screw) menekan bagian tengah ini. Sebuah head segi empat di ujung luar forcing screw dapat diputar dengan menggunakan wrench. 

Ujung lainnya dari forcing screw biasanya memiliki ujung kecil. Bagian ujung kecil ini menahan forcing screw tetap berada di tengah shaft selama digunakan. Jaw pada puller melengkung di bagian ujung agar dapat mencengkeram komponen dengan lebih baik. 

Kedua ujung pada beberapa jaw melengkung agar jaw memiliki bidang aplikasi yang lebih luas. Puller diklasifikasikan berdasarkan jangkauan dan bentangan. Jangkauan (reach) adalah jarak forcing screw dapat dipanjangkan dari atas ke bawah. 

Bentangan (spread) adalah jarak jaw dapat melebar dan masih dapat menahan komponen. Puller dengan dua atau tiga jaw dapat digunakan untuk menarik komponen dari suatu shaft atau menarik komponen dari suatu counter bore apabila sudah ditekan di tempatnya. 

Jaw pada puller dapat diputar sehingga dapat digunakan untuk aplikasi puller di bagian dalam atau luar. Pada penggunaan puller untuk menarik komponen dari shaft, letakkan jaw di bawah sisi komponen yang akan ditarik. 

Spacer biasanya diletakkan di antara ujung forcing screw dan shaft. Spacer mencegah agar shaft tidak rusak oleh forcing screw. Putarlah forcing screw sampai permukaan jaw berada pada posisi yang kencang dengan komponen yang akan ditarik. 

Pasang wrench di square drive pada forcing screw dan putarlah searah dengan jarum jam. Saat forcing screw diputar, puller akan menarik gear dari shaft. Pada semua aplikasi puller, pastikan untuk menggunakan safety glass. 

Pastikan untuk menggunakan puller dengan jangkauan dan bentangan yang cukup. Bentangan yang terlalu kecil dapat menyebabkan jaw terlepas dari komponen dan menyebabkan kerusakan pada tool atau komponen yang sedang ditarik atau bahkan bisa menimbulkan cidera kepada pengguna. 

Jangkauan harus sama atau lebih besar dibandingkan ukuran bidang yang dikerjakan. Bentangan harus sama atau lebih besar dibandingkan lebar komponen yang ditarik. 

Untuk puller dengan forcing screw, diameter forcing screw harus lebih besar dibandingkan dengan setengah diameter shaft benda kerja. Pastikan agar jaw berada dalam posisi yang benar untuk melakukan penarikan lurus. 

Perawatan 

Jagalah kebersihan puller dari kotoran dan oli. Jagalah kebersihan ulir pada forcing screw agar bebas dari kotoran, lindungilah bagian ujung jaw dan square drive screw (forcing screw). Gantilah jaw apabila sudah aus. 

Periksalah semua nut dan bolt yang menghubungkan jaw dengan ear. Apabila tool tidak digunakan, simpanlah di tempat penyimpanan.

5. Clutch Aligning Tool 

Clutch Aligning Tool digunakan untuk meluruskan atau memposisikan kanpas kopling (clutch disc) agar benar-benar ditengah sebelum baut plat penekan (pressure plate) dikencangkan. Hal ini dilakukan agar pemasangan transmisi atau input shaft transmisi mudah masuk ke dalam clutch disc.

6. Sliding Hammer 

Alat Pembongkar Servis Kendaraan
Slide hammer puller adalah shank logam dengan sebuah handle di salah satu ujungnya dan sebuah attachment untuk memegang part di ujung lainnya. Attachment dapat dilepas sehingga dapat diganti dengan attachment lain. 

Di antara handle dan pemegang attachment, terdapat hammer berat yang dapat sliding sepanjang shaft. Ujung slide hammer berbentuk kerucut, yang akan mengontrol pengaturan attachment, dan sebuah bola yang berada di dekat handle di dekat ujung shaft. 

Kerucut dipasangkan pada shaft dan dapat diputar untuk membuka dan menutup jaw attachment. Slide hammer puller tersedia dalam banyak ukuran. Pengelompokan ukuran sesuai dengan bobot hammer dan panjang shaft. 

Panjang puller standar 750 mm dan bobot hammer 1,125 hingga 2,25 kg. Slide hammer puller digunakan untuk membuka part yang telah ditekan ke dalam lubang. Slide hammer dibutuhkan jika tidak ada permukaan yang bisa digunakan untuk penekanan balik bagi forcing screw. 

Hammer memberikan gaya yang dibutuhkan untuk menarik part keluar dari lubang. Jaw yang dapat diputar, digunakan untuk menarik bagian part keluar dari shaft meskipun ada permukaan yang dapat didorong. 

Pulling attachment diletakkan dalam posisinya dan kemudian hammer dipukulkan dengan cepat pada ball stop. Ball stop mengirim gaya dari hammer ke pemegang attachment dan part akan terlepas.

Perawatan

Besihkan kotoran dan oli dari puller. Periksa apakah terdapat keausan pada perlengkapan penarik dan gantilah apabila sudah terlalu aus. 

Oleskan oli pada shaft untuk meningkatkan gerakan hammer dan untuk menjaga agar shaft berada dalam kondisi yang baik. Setelah selesai menggunakan tool, simpanlah di tempat penyimpanan.
Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Alat Pembongkar Servis Kendaraan"